Pages

berkemas

24 April, 2013

Beberapa hari yang lalu teman saya membagi ceritanya pada saya. Cerita yang cukup klise, dialami oleh kebanyakan orang di permukaan bumi. Hatinya sedang berantakan sekarang. Katanya, seseorang yang dulunya pengunjung tetap di sana, sekarang telah berkemas untuk pergi. Seharian dia bercerita. Di akhir cerita, dia hanya tersenyum dengan ragu sambil menguatkan.
Saya berterima kasih padanya untuk cerita yang baik itu.

Saya pun tak pernah keberatan jika seseorang datang dalam hidup saya hanya untuk berkunjung. Seperti tour wisata sebuah tempat yang mereka ingin kunjungi. Mungkin begitu isi hati kita untuk beberapa orang. Hanya sebatas ingin datang, lalu kemudian pergi begitu saja karena tertarik dengan tempat lain. Hati yang lain.

Sungguh, saya tak pernah keberatan jika ada yang melakukannya pada saya. Asalkan, ketika mereka pergi tak lupa juga membawa kopernya. Pengunjung seharusnya tak boleh meninggalkan apapun di sebuah tempat. Tapi terkadang, ada juga pengunjung yang tak bisa diatur. Tak mau tahu menahu kalau hati itu tak seperti tempat lain yang ada di dunia.

Adakah kalian pernah dikunjungi seperti itu?

Pada sudut pandang saya yang masih awam ini. Kebanyakan dari kita punya alasan tertentu untuk berkunjung pada suatu tempat. Bahkan, ada juga yang tersesat pada tempat tertentu yang mereka tak pernah rencanakan dan ketahui. Sebut saja itu takdir. Sesuatu yang begitu misterius diantara perencanaan-perencanaan kita yang sistematis tentang kehidupan.

Setiap orang tentu saja punya alasan untuk datang dan pergi. Setiap dari kita seharusnya mengerti itu dengan baik. Tapi hati tak pernah ingin diajak kompromi seperti itu. Dia hanya mengerti satu hal yang pasti. Bahwa dia mengerti dalam ketidak mengertiannya yang lugu. Bahwa setiap yang datang harus dibuat senyaman mungkin seperti rumah mereka sendiri. Karena terkadang, kita hanya ingin jadi tuan rumah yang baik.

Sebenarnya kita tak pernah marah pada pengunjung semacam itu. Yang datang sebentar lalu pergi karena alasan yang menurut kita tak logis. Kita hanya marah pada diri sendiri. Kita hanya kecewa pada diri sendiri. Kenapa begitu percayanya pada mereka. Kenapa sampai sebegitunya memberikan seluruh perasaan padanya. Kenapa mereka harus pergi pada saat semuanya tampak begitu cemerlang. Kenapa pertanyaan semacam itu menjadi seperti air bah yang menggilas semuanya.

Saya tahu, orang-orang yang mempercayai seseorang lebih dari dirinya sendiri adalah mereka yang lupa dengan daratan. Lupa dengan tempat tinggal di mana dia berpijak sekarang ini. Dunia, adalah tempat di mana segala kemungkinan terjadi. Ya, ini bukan salah mereka sepenuhnya. Seberapapun pintarnya kita mengakali pikiran, kita tak bisa mengakali hati. Dia bebas memilih tempatnya sendiri untuk merasa hangat.

Teman saya juga mengatakan hal yang masih menggangu pikiran saya sampai di detik saat saya menuliskan ini. Katanya, kita bisa memilih ingin menikah dengan siapa, tapi hati tak bisa memilih untuk terpaku pada siapa. Seketika saya tersenyum. Sungguh, saya tak bisa menahannya kali ini. Dibalik ceritanya yang mendung, ada hujan yang menciptakan warna-warna yang mulai kentara.

Saya hanya berharap untuk mereka yang pergi meninggalkan seseorang untuk seorang yang lain tidak akan melakukan hal yang sama pada orang yang menjadi alasannya meninggalkan orang sebelumnya. Saya selalu mendoakan mereka yang melakukan hal semacam itu bahagia dengan pilihannya. Karena kalau tidak, orang yang ditinggalkan pasti akan sangat merasa bersalah karena telah membiarkannya pergi.

Saya juga berharap untuk mereka yang telah ditinggalkan tetap melanjutkan perjalanannya yang sempat terhambat. Kehidupan terbentang luas di depan. Masih banyak kemungkinan hidup yang akan dihadapi. Bukankah hidup ini bukan melulu soal hati. Lihatlah dunia luar, masih banyak orang-orang kelaparan, pembunuhan, perang, ketidakadilan, dan segala macam penderitaan yang lebih pelik dibandingkan patah hati. Jangan merasa menjadi orang yang paling bersedih di dunia ketika banyak hal dalam hidup yang masih luput dari kesyukuran kita.

Oh, ya, hampir saja saya lupa. Kalian yang ditinggalkan tentunya sudah tahu bagaimana rasanya ditinggalkan seorang yang kalian percaya lebih dari diri kalian sendiri, kan? Bagaimana rasanya? Kalau kalian benar-benar memahami rasanya, jangan pernah lakukan hal semacam itu pada seseorang di masa depan. Itu hanya akan membuatmu menjadi orang paling malang di dunia.

Berkemaslah, lalu berjalan lagi sebagaimana mestinya.

I always wonder why birds stay in the same place when they can fly anywhere on earth. 
Then I ask myself the same question.  Harun Yahya

20 comments:

  1. Kalau saya, lebih baik saya yang ditinggalkan, dari pada saya harus beban moral meninggalkan sesuatu yang pernah berarti buat saya. semangaaaatt!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh juga nih semangatnya. hha

      sip :)

      Delete
  2. :)
    Hidup ini memang tak melulu soal hati

    ReplyDelete
  3. kemasan yang bagus untuk sesuatu yang datang dan pergi... Ah lagi-lagi selalu ada hal-hal yang harus kita tinggalkan atau justru tertinggal.

    ReplyDelete
  4. bagaimnapun hidup ini hanya cerita tentang meninggalkan dan yang ditinggalkan :D *kata lagu

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga saja ini ada batasnya. hha

      Delete
  5. pertemuan dan perpisahan memang siklus yang biasa, namun disetiap pertemuan pastilah meninggalkan jejak. dalam atau tidaknya itu tergantung hati..
    ah " kita bisa memilih menikah dengan siapa tapi tak bisa menentukan hati menetap dimana "

    "Saya hanya berharap untuk mereka yang pergi meninggalkan seseorang untuk seorang yang lain tidak akan melakukan hal yang sama pada orang yang menjadi alasannya meninggalkan orang sebelumnya. Saya selalu mendoakan mereka yang melakukan hal semacam itu bahagia dengan pilihannya. Karena kalau tidak, orang yang ditinggalkan pasti akan sangat merasa bersalah karena telah membiarkannya pergi"



    ReplyDelete
    Replies
    1. dan jejak itulah yang seharusnya memberi pelajaran. bagaimana bos? hha

      Delete
  6. "Bahkan, ada juga yang tersesat pada tempat tertentu yang mereka tak pernah rencanakan dan ketahui."

    Ah, sepertinya kalimat ini sedikit banyak mengambil ruang di sini, di tempatku.. entah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. berdehem. kayaknya ngerti ini. hha

      Delete
  7. Saya lebih memilih si tamu berkemas dan pergi dibandingkan dia tetap tinggal tetapi memimpikan tempat lain :)

    ReplyDelete
  8. aku hanya ingin berkomentar, tentang sebuah rahasia. mungkin hal sama, tapi mungkin juga hal yang berbeda.
    jadi ini rahasia?
    selamat siang, natte :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ini rahasia mbak pita :)

      selamat malam.

      Delete
  9. tulisan ini mengingatkan ku pada tamu yang telah pergi dari hatiku setahun lalu.. Namun juga membuka pikiranku untuk melihat adakah tamu yang menungguku di ruang tamu yang sudah usang ini.. lalu apakah aku pernah bertamu dan pergi tanpa pamit.. sungguh tulisan yang inspiratif :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, kayaknya dalam ya :)

      terima kasih sudah mampir.

      Delete
  10. Agree

    Bila sudah tahu sakitnya ditampar seharusnya di masa yang akan datang jangan menampar.

    Nggak tau juga ya, orang zaman sekarang kok gitu. justru karena tahu sakitnya ditinggalkan malah jadi sering meninggalkan. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. entahlah, kayaknya tiap orang punya alasannya masing-masing aul. hha

      Delete

speak up!