Pages

Sebulan di penjara suci padang lampe

04 March, 2012

2 februari 2012 memasuki subuh, saya sudah terbangun dan di luar sedang hujan. Yah ini adalah pagi yang baru dan awal yang baik untuk memulai semuanya. Sebuah koper dengan tas ransel sudah siap menemani perjalananku. Deretan bus sudah menungguku dan mahasiswa lain subuh itu. Sekitar jam 7 pagi rombongan kelasku sudah berkumpul dan memasuki bus, raut wajah mereka bermacam-macam. Ada yang terlihat senang, gugup, malas, penuh tanya, dan ada juga yang begitu tenang.

Sepanjang perjalanan mataku hanya menerawang ke luar jendela memperhatikan hiruk pikuk kota di pagi hari. Beberapa jam kemudian semuanya berubah menjadi lebih hijau. Sawah dan bukit terlihat dari jendela kanan dan kiri bus. Saya selalu menikmati perjalan seperti ini. Walaupun di dalam bus riuh kawan-kawanku yang mendendangkan lagu sangat jelas di telinga, tetap saja terasa tenang dengan pemandangan seperti ini.

Dan setelah 2 jam perjalanan, akhirnya bus yang membawa kami tiba di pesantren Darul Mukhlisin.
Pesantren yang luasnya sekitar 50 hektar dikelilingi sawah, bukit, marmer dan pohon jeruk tak lupa juga beberapa pohon mangga. Tempat inilah yang akan menjadi tempat tinggal kami selama sebulan. Tempat yang asing, saya sedikit khawatir kalau nantinya tidak betah dan ingin pulang. Setelah turun dari bus saya langsung menuju ke pondok-pondok yang berjejer dengan rapi. Ada sebuah kertas bertuliskan 16 nama mahasiswa di depan pintu-pintu tiap kamar.
pondokan yang berjejer
Pondok A kamar ketiga, nama saya tertulis disana. Ternyata tempat tidurnya bertingkat, dan saya langsung mengambil tempat tidur ditingkat atas. Saya sudah bisa memikirkan konsekuensi tidur di tingkat bawah. Saya sudah tahu kegilaan dan usilnya teman-teman kamarku. Dan rasanya kalau tidur diatas akan sedikit lebih aman dari kejahilan mereka saat saya tertidur pulas. Hanya berharap tidak ada balsem atau bedak yang menghiasi wajah ini saat bangun.Apa lagi kalau sekamar dengan Handry, Ajab, Abhi, Agung, dan Quspa. Susah tidur, dan rahang sakit karena kebanyakan ketawa tiap malam itu sudah biasa.

Hari 1-10
Kami mulai berkenalan dengan ustadz yang ada disini, kami biasa memanggilnya ayah dan bunda. Rata-rata ayah dan bunda disini lulusan dari kairo, Mesir. Bahkan wali kelas saya bunda Faridah lahirnya di mekkah. Subhanallah, menurut saya itu tempat kelahiran yang benar-benar something.

Kami sedang belajar membiasakan diri dengan suasana baru di pesantren. Bangun jam 3 untuk shalat tahajud sampai jam 5 dan dilanjutkan shalat subuh. Setelah shalat subuh santripun mulai berdzikir sampai matahari terbit dan dilanjutkan dengan shalat duha. Lalu menuju ke kelas masing-masing untuk sarapan.
Ada 14 kelas yang diisi rata-rata 30an santri. Kami dibagi tiga kelompok untuk tugas mengangkat baki dan perlengkapan makan ke kelas setiap pagi, siang, dan malam hari. Saya mendapat tugas pagi, masih ngantuk dan ingin cepat-cepat ke pondok untuk melanjutkan tidur. Satu baki porsinya untuk 4 orang, kadang ada juga baki yang cuma diisi 2 orang. Biasanya kami langsung menculik lauk pauknya sebagian kalau sedang kesurupan sama cacing di dalam perut.

Setelah sarapan kami kembali ke pondok, memanfaatkan waktu 1 jam untuk istirahat dan mencuci pakaian kotor. Sialnya saya ada di pondok yang kamar mandinya ada di luar kamar, jadi harus antri kalau mau mandi. Kalau tidak mau terjebak dengan antrian biasanya mandinya sangat pagi sekali, saat-saat dimana santri lain sedang ada di alam mimpinya. Jam 9 pagi materi  sudah di mulai dengan mata kuliah Syariah, aqidah, al-qur’an terjemahan, dan akhlak. Tepat jam 12 materi selesai dan kamipun menuju ke mesjid untuk shalat duhur dilanjutkan membaca wirid dan satu surah. Kebiasaan di pesantren ini memang setiap shalat fardhu diwajibkan membaca sebuah surah. Kemudian setelah itu kembali ke pondok dan istirahat, mengangkat jemuran, nongkrong di kafe ( baca: warung ), dan tidur.
depan kamar langsung keliatan jemuran dan pemandangan bukit
Saat ashar selesai  kami bisa menikmati suasana disini, begitu tenang dan damai. Ada yang pergi bermain bola di lapangan rumput, main bulu tangkis di aula, badminton, takraw dan ada juga yang masih sempat menelpon kekasihnya yang jauh di kota. Saya sedang bersemangat main bola, entah hiburan apa lagi yang bisa saya nikmati disini selain olahraga ini. Setelah keringat bercucuran kami antri lagi untuk mandi. Antrian mandi di sore hari itu benar-benar bikin kaki pegal. Untungnya kami para pria punya cara sendiri keluar dari antrian dan menikmati mandi sore. Mandi di dekat sawah memakai selang air yang seenak jidat dibuka tutup. Kami mandi seperti sapi yang disiram seorang peternak, benar-benar gila dan kacau.

Setelah maghrib, seperti biasa tiap kelas membuat khalakah kemudian membaca wirid dan Yasiin yang dilanjutkan dengan dzikir sampai adzan isya dikumandangkan. Setelah Isya kami kembali ke kelas untuk makan malam dan mengikuti materi praktek tentang hafalan surah pendek, doa sehari-hari, dan bacaan shalat. Jam 10 semua kegiatan sudah selesai, kami bisa kembali ke kamar masing-masing.

Biasanya saya berniat langsung tidur kalau sudah sampai di kamar, tapi tidak pernah  berhasil. Anak-anak selalu mengeluarkan senjata andalannya tiap ada di kamar. Cemilan ! Siapa yang bisa menolak godaan cemilan disaat-saat seperti ini? Ya saya benar-benar tidak enak hati kalau tidak ikut gabung, atau mungkin saya yang out of control tiap melihat makanan. Apa lagi ditambah dengan perbicangan gila dengan teman kamar, sempurnalah begadang konyol di tempat ini. Tidur jam 12 dan bangun jam 3, entah sampai kapan saya bisa bertahan kalau seperti ini terus.

Hari 11-20
Ini adalah masa-masa dimana persediaan makanan yang dibawa di dalam koper menipis karena tidak terkontrol dengan baik. Ini adalah masa-masa yang bisa saya sebut dengan galau. Ini adalah masa-masa dimana kerinduan akan rumah mulai terasa, makanan rumah dan tentu saja orang tua. Saya mulai terbiasa dengan gedoran pintuh dari ayah-ayah yang membangunkan kami jam 3 pagi. Dengan bintang-bintang yang terlihat lebih banyak dari biasanya.

Ternyata subuh adalah waktu yang sangat intim dan nyaman untuk bercengkrama dengan Allah. Kesunyiannya tak terkalahkan waktu yang lain. Saya baru merasakan keintiman subuh seperti ini, hanya suara-suara jangkrik yang menemani perjalanan menuju ke mesjid.

Hadist-hadist teladan yang dibacakan setiap selesai shalat fardhu mulai terbiasa di telinga, tak ada lagi gumaman “Ayah mau kembali ke kamar, mau tidur.” Semuanya sudah mulai terbiasa kecuali orang-orang yang hatinya membatu. Ada juga orang seperti itu, kerjanya hanya makan dan tidur. Wataknya masih buruk sama seperti hari-hari biasa di kampus, harta dan wanita jadi bahan omongannya tiap hari. Kalau waktu shalat selalu mengulur waktu dan sengaja terlambat datang ke mesjid supaya tidak shalat sunnah. Yah sebenarnya Allah tidak memilih-memilih dalam memberikan hidayah, hanya saja kadang kita manusia terlalu angkuh membuka diri kepada-Nya. Semoga Allah melunakkan hati yang membatu.

Di depan kamar saya ada sebuah pohon mangga yang besar. Kalau kata orang-orang disini, pohon mangga itu ada penghuninya. Tak jarang ada penampakan disana. Yang lucunya lagi, kalau kita melihat ke atas pohon mangga ini buahnya sedikit, bahkan hampir tak ada. Tapi entah kenapa selalu saja ada buah mangga yang jatuh tiap hari. Teman saya selalu memunguti mangga-mangga ini tiap pagi, dan membawanya kamar dan kami makan ramai-ramai. Pohon mangga yang baik menurut saya.

Dan iya, minggu ini adalah masa-masa dimana kita mengenali diri sendiri. Shalat taubat dan mengenang dosa-dosa yang pernah kita lakukan, menyesalinya, menangisi dan berjanji tak akan pernah melakukannya lagi. Santri disini sudah tidak sungkan menangis di dalam mesjid saat mengingat dosa yang pernah diperbuatnya selama ini. Apa yang membuatmu malu menangis di hadapan Allah ? Tidak ada. Iya kami pria juga bisa menangis,dan  itu bukan sebuah kelemahan seperti anggapan sebagian orang selama ini. Itu hal manusiawi yang memanusiakan kita.

Hari 21-end.
Perlombaan Asma’ul Husna  antar kelas sudah diumumkan. Kelasku aneh, kelas lain sudah latihan dengan intensif tapi kami sama sekali belum memulai apa-apa. Semuanya cuek, dan hanya memikirkan diri sendiri. Sampai ada seseorang yang bilang “ Ini bukan untuk kita, tapi untuk ayah Ilyas dan bunda Faridah wali kelas kita, jangan bikin malu yang penting kita tampil dulu.” Semuanya mulai sadar dan memulai latihan H-2 sebelum hari perlombaan. Yang harus dibawakan saat perlombaan nanti adalah Asmaul husna, shalawat, dan kemudian lagu pilihan. Kami mulai menghafal lagu pilihan yang sudah disetujui forum kelas, lagunya Haddad Alwi yang berjudul rindu Muhammadku.

Mulai dari koreografi dan liriknya kami pikirkan di kamar setelah shalat Ashar. Kamar yang sebenarnya untuk tempat istirahat sekarang menjadi ruang rapat dan latihan dadakan. Sampailah pada hari H-nya, dan kami mendapat no.14, itu berarti tampil paling akhir. Aula sudah mulai bising dengan penampilan-penampilan yang membuat kelas kami menjadi minder. Kami keluar dari aula untuk mencari ruangan kosong, dan sekali lagi kami latihan. Mengatur koreo yang kacau dan menambahkan hentakan jari dibeberapa lirik.
“Ingat ini untuk Ayah dan bunda, jangan bikin malu.”

Dan akhirnya kamipun tampil beberapa menit sebelum shalat duhur. Anak-anak mulai memasuki panggung dengan 3 barisan yang tersusun rapi seperti yang sudah disepakati.
“Subhanallah….”  Barisan pertama duduk tahiyat.
“Alhamdulillah….” Barisan kedua duduk dengan bertumpu pada lutut.
“Wala ilaha illallah…..” Barisanku tetap tegar berdiri dan melangkah sedikit kedepan.
“ALLAHU AKBAR !!” semuanya serentak mengangkat tangan kanan ke atas, dan kamipun memulainya.
coba tebak saya ada dimana.hha
Nasyid hari itu berjalan dengan lancar walaupun sempat terjadi cekcok dan kekacauan karena beberapa orang yang tidak sepaham saat latihan. Semuanya hanya untuk penampilan hari itu, apapun hasilnya nanti yang jelas kami sudah tampil disaksikan oleh Ayah dan bunda.

***
di kelas bersama dengan ayah Wahyu yang mengajar al-qur'an dan terjemahan
Entah kenapa hari terakhir menjadi hari yang begitu dilematis. Antara ingin pulang dan menetap lebih lama disini. Ayah dan bunda yang begitu baik dan sabar dalam mendidik kami, tentu saja menjadi hal yang membuat orang-orang yang hatinya tidak membatu menjadi sangat sensitif hari itu. Ayah Ilyas yang dengan kesederhanaan dan pengertian yang begitu tinggi. Bunda Faridah yang galak dan tegurannya memberi pelajaran, yang kata-katanya sarat akan makna yang terukir dalam. Ayah Ahmad, ayah Rahim, Ayah Wahyu dan semua ayah bunda yang tak bisa ku tuliskan disini. Semuanya punya kesan tersendiri di dalam hati.

Pagi itu setelah shalat duha, kami mencium tangan mereka. Salam perpisahan, ucapan terimakasih, permintaan maaf, dan doa agar kami bisa menghadapi dunia luar. Entah dari 400 mahasiswa ini siapa yang akan bertahan sampai akhir hayat dengan ilmu yang diterimanya disini.
Pesan dari ayah “ Kalau tidak bisa dikerjakan semuanya, jangan ditinggalkan semuanya apa lagi shalat.”
"Ayah bunda, lihatkan kami juara satu. . ."

Ini catatan khusus untukku agar selalu bisa mengingatnya lagi.

Dari Abu Hurairah r.a. berkata: Saya telah mendengar Rasulullah saw bersabda, Bagaimanakah pendapatmu seumpama ada sebuah sungai di muka pintu salah seorang dari kamu, lalu ia mandi daripadanya setiap hari lima kali, apakah masih ada tertinggal kotorannya?” Para sahabat menjawab, “Tidak.” Nabi saw bersabda, “Maka demikianlah shalat lima waktu, Allah akan menghapuskan dosa-dosa dengannya.” ( HR.Bukhari – Muslim )

81 comments:

  1. Waw! Sepertinya menyenangkan sekali. :) Jadi ingin ke tempat itu juga. Di alam dan tenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha memang menyenangkan :)
      semoga..

      Delete
  2. wah... mantaaaap... ^_^
    Seruuuu.... jadi ingat waktu pesantren kilat dulu..he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh kak lara anak pesantrenan juga toh :D

      Delete
  3. itu mah bukan penjara....
    tapi kawah condrodimuka....
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hha iya :D
      btw condrodimuka itu apaan yak =="

      Delete
  4. subhanallah...bisa dibayangkan apa yg sudah didapatkan selama sebulan itu...ustadz uchank nanti ceramah ya di kopdar bloof makassar...dukung deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hha bisa aja nih mas nit.
      belum cukup umur. eh ilmu juga ding :D

      Delete
  5. Subhanallah.. Semoga tetap istiqamah ya chank.. :)

    ReplyDelete
  6. habis baca rasanya, "waw! saya pengen bisa seperti itu!"
    seru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin..
      semoga ad kesempatan :)

      Delete
  7. asyik ya mas Uchank.. alam sama ilmunya keren

    ReplyDelete
  8. hmm kira2 sanggup gak ya klo di tempat sesepi itu 1bulan penuh ?
    tapi cuma buat mahasiswa ya? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. gantian mbak tiap bulan.
      ada mahasiswa ada mahasiswi..

      Delete
  9. semoga bisa mengamalkan ilmu yg telah didapat.

    ReplyDelete
  10. adek uchank yang baik, alhamdulillah sudah diberi kesempatan untuk mengikuti pesantren. jadi gimana rasa-rasanya setelah balik ke mks? semoga ilmu dari sana masih tersisa di kehidupan di kota ya..

    eh, mau ka tebak: untuk gambar lomba asma'ul husna, uchank yang ada di barisan atas, kedua dari kiri. iya kan? kasi'ma hadiah na.. hahha

    nyang poto bareng "ayah" kok uchank punya gaya kayak gitu sih? gak eye catching... wee.. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. manna mo kak gak eye cacing atau eye catching atau apalah. yang penting mejeng dulu.hahaha

      amin kak insyallah.
      iya tebakannya tepat, pasti fans :p hha

      Delete
    2. adik hasan memang cakep tebakannya....wkwkk...

      Delete
  11. kereeen.. :D
    jadi inget waktu sanlat sebulan di Daarut Tauhiid :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sanlat :D
      bagi pengalamannya jg .hha

      Delete
  12. subhanallah..
    jadi karena ini Uchank menghilang?

    hehhe..
    jadi inget jaman-jaman di pondok dulu..
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak runa. menghilang dari peradaban...

      tulis juga dong.

      Delete
  13. waah subhanallah, agenda kopdaran minggu ini, denger ceramah dari ustad uccank deh...asikkk^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. kak uti kak uti...
      ckckkckc

      gak ada tampang ustadz ini ==" hha
      amin deh.

      Delete
  14. subhanallah...ternayata alasan ini yg membuat uchank menghilang, smoga apa yg didapat bisa diamalkan dengan baik..tnggal dipesnatren itu pasti menyenangkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin kak tia...
      iya sangat sangat...ahh susah diungkapkan.hha

      Delete
  15. you know chank, dhe paling suka dengan kalimat ini "Yah sebenarnya Allah tidak memilih-memilih dalam memberikan hidayah, hanya saja kadang kita manusia terlalu angkuh membuka diri kepada-Nya. Semoga Allah melunakkan hati yang membatu.".. hmm, semoga kita termasuk hambaNya yang selalu mendapatkan hidayah tersebut.. secepatnya, kau pasti akan merindukan masa-masa indah di pesantren itu chank.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini baru beberapa hari aja udah kangen sama suasana pesantren.hha
      iya saling mengingatkan dhe :)

      Delete
  16. ay..ay,, suasananya asiik..

    mau masuuk pesantreen #eeh?

    ReplyDelete
  17. sepertinya tempat ini selalu menenangkan ...
    dengar cerita dari teman2 yang pernah pesantren di padanglampe, semuanya pasti berkesan ...
    subhanallah...

    ReplyDelete
  18. Subahanallah... indahnya kebersamaan :), pastii elo bakal kangen sama suasana disana Chank ^_^
    selamat ya... juara satu padahal persiapannnya H-2

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha together we can. iyalah gimana gak kangen :D
      alhamdulillah... kalau mau sungguh-sungguh insyAllah :)

      Delete
  19. your post is nice.. :)
    keep share yaa, ^^
    di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

    jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
    terima kasih.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kok error yah =="
      gak bisa kebuka.

      Delete
  20. Replies
    1. btw, sepertinya ini blog brubah yah... lebih dewasa ndak adami gambar karikatur anak sma yg senderan :p

      Delete
    2. hha oh yah ?
      gambarnya disembunyiin..
      bannernya namanya mbak :D

      Delete
  21. postingan yang sangat menarik :)
    sangat bermanfaat.. ^_^
    keep posting yaa..

    ingin barang bekas lebih bermanfaat ?
    kunjungi website kami, dan mari kita beramal bersama.. :)

    ReplyDelete
  22. Begitu berkesan, yah! Oh iya, mangganya nggak apa-apa tuh dimakan, digangguin penunggunya gimana tuh? Hehe
    Kalau ngomongin pesantren jadi inget buku N5M.

    Salam kenal, ya! Aku tunggu kunjungan baliknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya gpp kok mangganya. gak ada yang sakit perut atau kesurupan gara2 mangga.

      oke salam kenal :D

      Delete
  23. Wow. Mantap.
    Itu kisah-kisahnya sudah kayak kisah negeri 5 menara ya? Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hha ndak ji, ini cuma sebulan soalnya..hha

      Delete
  24. awe to the some. Nothing is more beautiful than muslim fellowship. Keep the ukhuwah :D

    ReplyDelete
  25. mana kisah kesurupannya, chan ? *ciyee sok akrab* haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha. ada ji cerita kesurupannya.
      tapi masa sy kasih masuk.hha *okeh akrab*

      Delete
  26. subhanawllah..
    baca ini blog jadi teringat sesuatu.. makash ya kak :)

    semoga ilmu yg telah di dapatkan selalu bermanfaat aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. hha iya terimakasih kembali mbak.
      amin amin insyAllah.

      Delete
  27. Pasti kamu mendapat banyak pengalaman ya
    kalau bisa selalu terbawa rajin ibadahnya sampai dirumah :) jgn sampai rumah terus lupa :P

    ReplyDelete
  28. kegiatan yang menyenangkan. dlu aku pernah outbond yg pake nginep juga. g terlupakan kenangannya, ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hha selalu ada cerita yang menarik dibalik petualangan ya mas :D

      Delete
  29. wah uchank anak pesantren! assalamualaikum! <<< langsung sok imut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam mbak annesya :D

      Delete
    2. ehek ehek... *ketawaaneh*
      takut dibacain ayat kursi... bisa kebakar saya... hahaha

      Delete
  30. ohhh masyaAllah.. jadi ini alasan ketidakadaanmu chank ^^
    hohohoho super keren deh--

    btw, tampilan baru
    serasa dewasa dan cool sekali #nah loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hha iya kak.
      yah kalau kak maya sudah bilang begitu okelah, ndak diganti lagi.hahaa

      Delete
    2. berkah pesantren nih kayaknya :D
      sukses selalu chank!

      Delete
  31. akhirnya kembali dengan banyak hal yang diceritakan,,,
    subhanallah,,
    semakin keren.
    headernya :P

    bisa digoyang2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hha iya kang.
      ckckck suka dangdutan pasti nih :p hha

      Delete
  32. wah bagus banget tuh program 'karantina' semacam itu, pulang-pulang masih terbiasa. anyway dalam rangka apaan sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini program kuliah emang. hha wajib mbak :D

      Delete
  33. tinggal rame2 ato yg berbau2 asrama mmg seru. setiap org benar2 kelihatan belangnya. yg malas, yg gokil, pemarah, semua dah. pasti asyiklaahh.. apalgi pemandanannya fresh gitu. bikin jauh dri setress.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kak acci pasti lebih tau, soalnya dah lama merantau :D

      Delete
  34. wahh panagalaman yang memberikan pengalaman dan pengetahuan...

    salam bahagia dan follow juga ya
    Revolusi galau

    ReplyDelete
  35. Foto di panggung itu Uchank berdiri paling belakang nomer dua dari kiri!!! :D

    Seru sekaliiiii yaa rasanyaa. Pasti mendapatkan banyak pelajaran selama disana,. bagi bagi ya ilmu nya Uchank.

    Eniwey,.. ini program kuliah kahh???

    ReplyDelete
    Replies
    1. hha tebakannya nyontek atau emang fans sy nih?
      hhaha
      iya alhamdulillah pasti banyak.
      ini program kuliah wajib buat sluruh mahasiswa di kampus sy mbak rie.tanpa terkecuali sm dosen dan pegawai.

      Delete
  36. wah kren. . . .. . kunjungsn mslem. . . da orangnya ndak ya. .. . :)

    ReplyDelete
  37. wah, mondok ya chank?? pasti seru :D

    ReplyDelete
  38. Wah,,rupanya ucank ilang krn lg di pesantren ya?
    hehhe kirain ilang kmn..

    kalo rindu,ya dtg lagi :)

    ReplyDelete
  39. terbayang nikmat-nya dalam penjara suci..waktu sebulan terasa begitu singkat :)

    ReplyDelete
  40. Wah, mantab sob..thanks udah share

    di tunggu kunjungan baliknya di http://anakgilaonline.blogspot.com/

    ReplyDelete
  41. postingannya bagus...
    udah gue pasang banner loe di blog gue, basang banner gue juga ya... salam kenal http://abortusjahilius.blogdetik.com/ :)

    ReplyDelete
  42. Hmm , Teringat kembali dgn Suasana padang Lampe yang luar biasa :-)

    ReplyDelete

speak up!